Roman Picisan di Kota Bandung


Judul novel          : Kangen

Penulis                 : Ve Handojo

Penerbit               : PT Primamedia Kawanku

Tahun terbit         : 2007

Tempat terbit       : Jakarta

Halaman              : 167 h

Harga                  : Rp 22.500,00

Ve Handojo lahir di Jakarta, 11 April 1980-sekian (katanya).Dia sudah menulis enam skenario layar lebar, dan tiga judul sinetron.Dia juga sering menulis untuk harian The Jakarta Post, majalah Her World, dan lain sebagainya.Begitu terima gaji atau royalty, dia langsung jalan-jalan untuk cari ide, cari inspirasi dan jodoh.Biasanya yang terakhir itu selalu gagal.Akibatnya, dia curhat lagi lewat tulisannya.Maka jadilah skenario, artikel, puisi, atau cerpen baru.

Imel, sosok gadis cantik, berkulit putih, sexy, asal Jakarta, yang punya kebiasaan ‘sering beser’ alias tukang kencing, cewek manja satu ini ingin belajar hidup mandiri, dengan melanjutkan kuliahnya ke Bandung.

Tian, sosok pemuda serba cuek, tapi dia mandiri, dan sangat menyukai bintang,  dengan tekun mempelajari gerakan-gerakan bintang di langit.

Perkenalan mereka diawali dengan banyak keributan kecil.Pertama, Imel yang pada awal registrasi ulang besernya kambuh, meminta Tian, pemuda di belakangnya untuk menjaga antriannya tapi Tian tidak menghiraukan.Kedua, keributan Imel dengan tukang burger masalah ‘tidak pakai cabai’, yang ternyata tukang burger itu adalah Tian.Ketiga, kartu kredit Imel yang dibawa Tian karena kartu kredit Imel tertinggal di distro, sehingga Imel kebingungan.

Perkenalan yang diawali dengan percekcokan itu ,justru membuat mereka lebih akrab.Lama kelamaan cinta pun tumbuh .Kehadiran mantan Imel, Jacky, sempat menjadi penghalang.Tapi setelah permasalahan itu mereda, cinta mereka tambah lebih kuat.

Dilatarbelakangi keindahan alam kota Bandung, Imel dan Tian punya tempat favorit yang mereka beri nama Lembah Seribu Bintang.Di lembah itu mereka saling menikmati kebersamaan dan keakraban.Canda, tawa, dan bintang-bintang di langit lepas, seolah menjadi saksi cinta sejati mereka.

Suatu pagi, mereka belanja, selesainya belanja, lagi-lagi ritual beser Imel kambuh, dia berlari ke restoran di seberang jalan tanpa menghiraukan kendaraan yang lalu lalang disekitarnya.Tian cemas, menyusul Imel dengan belanjaan ditangannya.Selesai beser, didapatinya Tian di jalan raya terkapar tanpa roh di tubuhnya.

Apa yang tersisa dari kisah cinta mereka hanyalah rasa kangen Imel yang tidak akan pernah bisa terobati lagi.Hidupnya amburadul, semangat dan keceriaannya memudar, ketika cinta telah hilang, tenggelam dalam kerinduan yang tak terbendung.

Namun akhirnya Imel terbangun dari keterpurukannya, dia sadar, dia bangkit, dan memulai kehidupan barunya tanpa Tian disisinya.Meski tidak tampak bukan berarti tidak ada.Dia yakin meski Tian sudah tidak bisa dihadapannya lagi, tapi Tian selalu disampingnya.

Kelebihannya, novel ini sangat menyentuh bagi pembacanya, sangat mengharukan, seolah ini sebuah fenomenologi.Ditengah cinta yang bergejolak antara Imel dan Tian, sebuah kejadian tak terduga merenggut kebersamaan yang sempurna itu.Novel-novel karya Ve Handojo, termasuk Kangen satu ini memang berbeda dari yang lain, menggugah hati bagi siapapun yang membacanya, pembaca seolah diajak langsung memainkan peran dua sejoli tersebut.

Kekurangan dari buku ini, beberapa menggunakan bahasa inggris tanpa ada keterangan untuk artinya.Tidak semua kawula muda paham akan bahasa inggris.Anak muda gaul belum tentu paham, apalagi ini di Indonesia.

Bahasa yang digunakan, didukung serentetan bahasa gaul yang disukai remaja sekarang.

Novel ini hanya cocok untuk remaja-remaja.Kurang cocok untuk orang dewasa, karena dari segi kebahasaan, bahasa slang, campur baur bahasa gaul, nongkrong, inggris,dan lain-lain, yang tentunya tak banyak orang dewasa yang paham akan isinya.Kurang cocok untuk anak kecil, karena ini novel percintaan, ada adegan-adegan ciuman misalnya, kurang mendidik, kurang cocok untuk mereka

KELEBIHAN

ü  Ceritanya begitu menyentuh dan mengalir seakan pembaca mengalami berbagai problema yang melilit sang tokoh

ü  Penulis mengajak pembaca mendalami Islam dengan bahasanya yang menyejukkan

ü  Kisah-kisah hubungan antar manusia (kisah cinta) digambarkan secara menarik dan utuh tanpa harus terasa vulgar.

KEBERMANFAATAN

ü  Merupakan media penyaluran dakwah kepada siapa saja yang ingin mengetahui lebih banyak tentang islam

ü  Dengan membaca novel ini kita dapat mengetahui geografi kota Mesir serta sosial budaya Timur Tengah tanpa harus pergi ke sana.

ü  Memberikan contoh pada kita tentang sebuah pernikahan yang baik dan sesuai syariat Islam.

KEKURANGAN

ü  Seorang pria dicintai empat orang wanita. Mungkinkah? Jika dihubungkan dengan kehidupan sehari-hari, rasanya aneh jika ada pria yang di”gilai” oleh empat orang wanita sekaligus. Baik Aisha, Maria, Noura, dan Nurul menginginkan Fahri menjadi suaminya. Beruntung sekali tokoh Fahri! Mungkinkah hal yang demikian ada dalam kehidupan nyata?

ü  Noura frustasi karena tidak mendapatkan cinta Fahri. Ia lantas memfitnah Fahri dengan tuduhan yang kejam. Benarkah ada seorang wanita yang seperti Noura dalam kehidupan nyata? Cinta tetaplah cinta. Tidak akan berubah menjadi pisau yang dapat menusuk dari belakang.

Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s